BUAH YANG TAK MENGECEWAKAN

Saya sudah berapa kali, mengandalkan kemampuan diri sendiri, dan sekian kali pula saya kecewa.

Hal yang masih membekas di ingatan saya adalah salah satu momen presentasi tingkat regional, dimana saya sebisa mungkin membagus-baguskan bahan presentasi saya, tapi ndilalah justru dengan bekal presentasi yang sangat baik itulah saya “dibantai” dan dicecar pertanyaan habis-habisan.

Selepas itu, sadarlah saya bahwa bukan diri kita penentu sukses dan tidak suksesnya perjalanan hidup kita. Melainkan plot-Nya.

Karena, dalam beberapa kali kesempatan lainnya, sewaktu saya mengalami kesulitan dalam pekerjaan, seringkali ada orang-orang yang menjadi “tangan-tangan tak terlihat” ikut membantu. Sehingga pekerjaan yang lumrahnya kalau saya kerjakan sendiri akan menjadi lama, tetapi bisa terselesaikan dalam waktu yang cepat.

Sebagai konsekuensi logisnya, saya harus menyebut nama jejeran orang-orang yang berkontribusi atas selesainya sebuah pekerjaan yang saya jalani.

Sebisa mungkin selalu saya katakan bahwa keberhasilan ini adalah kerja team. Mereduksi keberhasilan sebagai hasil karya pribadi, padahal dia berkait-kait dengan kontribusi orang banyak; menimbulkan rasa tak enak di hati.

Secara teori, kita mengetahui bahwa segala yang terjadi adalah af’al DIA. Dalam kajian yang lebih dalam lagi, kita mengetahui bahwa af’al-Nya tak lepas dari dzat-Nya, karena ESA. Dan kita terendam di dalamnya. “demi Dzat yang jiwaku berada di dalam genggaman-Nya…….. ”

Tetapi bagaimanapun juga, kepahaman sebab semata ilmu masih akan kalah dengan orang yang sudah mendapatkan “feel” nya alias “rasa”-nya.

Dan saya amati, salah satu jalan menghadirkan rasa itu, ya memang dengan tafakur.

Banyak-banyak melihat ke belakang, dan melihat kondisi sekarang, dimana keadaan diri sendiri malah membuat kita kecewa, jika kita gantungi diri kita dengan harapan.

Tetapi jika tidak melihat diri sendiri, dan melihat hidup sebagai af’al-Nya maka pelan-pelan harapan masih ada. Pelan-pelan harapan tumbuh.

Karena dengan af’al-Nya, semua menjadi bisa saja terjadi. Sebuah pekerjaan bisa saja selesai meskipun bukan diri kita yang menjadi solusi tunggal dari masalah.

Masalah-masalah akan selesai lewat jalan yang tidak diduga.

Tetapi kan yang paling penting adalah itu….. Terlepasnya kita dari masalah.

Tidak penting, siapa yang mendapat nama sebagai problem solver. Tetapi yang penting kita terselamatkan, dan dalam proses itu kita naik setingkat kepahaman, bahwa memang semua dalam genggaman Tuhan.

Ibnu Athaillah mengatakan, jika Allah hendak mengenalkan diriNya padamu, jangan kamu khawatirkan amalmu yang masih sedikit.

Kekata itu, barulah saya mengerti sekarang. Bukan amal usahamu yang membawamu mendekat. Melainkan karena DIA menulisnya begitu.

Dan jika mengikut flow dari Imam Ghazali. Bahwa tafakur melahirkan ilmu, atau kepahaman. Kepahaman menghadirkan situasi ruhani / Hal. Hal / situasi ruhani mendorong amal mewujud. Maka sebenarnya segala amalmu adalah buah dari pemberian-Nya.

Buah dari kepahaman yang diselipkanNya padamu lewat hidup keseharian.

-debuterbang-


*) Gambar ilustrasi dijepret tadi pagi, dari sebuah site di pojokan dekat Samarinda

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *